Roma

Roma

O,

Roma yang berjaya

Roma yang megah

Roma yang indah

Roma

Bunga-bunga berguguran di arena

Roma

Bunyi dan gerak selalu bergema

Roma

Pesta dan Cinta

Roma

Tidak habis dimakan zaman!

Roma,

Kau begitu jauh

Meski,

Banyak jalan menuju dirimu

Roma

Tujuanku.

 

Oret-oret Malem Minggu

Judulnya doang malam minggu,
Tetapi ceritanya waktu hari rabu,
Pas liwat stasiun deket jalan talang betutu,
Berasa kemasukan setan bisu,
Leher berasa kaku,
Lidah juga ikutan kelu,
Badan pun berasa beku,
Hati pun ikutan pilu,
Orderan ngojek pun ikutan gagu,
Perkara ngeliat yang aneh dari situ,
Ternyata setan ga muncul di malem jumat melulu,
Kayak di pelem-pelem dulu,
Abis ngeliat yang begitu,
Pikiran ama badan udah berasa kagak nyatu,
Gegara begitu bawannya pengen ngebut melulu,
Gaspol gapake ba bi bu,
Nyampe di warung nyederin bahu,
Lepas itu ambil wudhu,
Terus sembahyang fardhu,
Lepas itu kepikiran tau-tau,
Ngapain juga mikirin yang kagak perlu,
Daripada gua mikirin itu melulu,
Mending juga nyebat sambil dengerin lagu,

Orat-oret Malem Minggu.
13 Oktober 2018.

 

Tentang Seorang Adik

Ada suatu perkara
Tentang lahirnya suatu makhluk
Ia diciptakan terakhir
sebagai yang paling muda
Ia dimanjakan
diberikannya cara-cara untuk mengkreasi ini itu
dan untuk melihara ini itu

Tetapi datang suatu perkara
Kesalahan pertama
Menyebabkan diusirnya dia dari rumahnya
Merembet lagi kepada kesalahan yang selanjutnya
Ia membunuh sesama saudaranya
Yang bungsu membunuh yang bontot
Lalu kesalahan semakin beranak pinak
dan seterusnya

Sampai pada tiba
Ia mulai memperkosa kakak sulungya
Dikotori
Diobok-obok
Dikorek-korek
Tak tanggung, dengan besi!

Tak puas di situ
Ia menjinakkan kakak tengahnya
Dibuatlah perkawinan sana sini antara mereka
Yang bagus diambil
Yang cacat dibuang
Yang cacat tapi bagus dipertimbangkan
Yang bagus tapi cacat dipertahankan

Diobrak-abrik segala macamnya
Untuk membuat nafsu penasarannya hilang
Menendang karena tidak suka
Membunuh karena hanya mengambil sedikit
Padahal ia tahu
Kedua kakaknya ini tiada punya pikiran.

Si bontot ini
Mengurangajari
Menyakiti
Membunuh
Membinasakan
Memperkosa
Seluruh anggota keluarganya

Adik seperti apa
Yang mampu berlaku seperti ini?

Ah barangkali,
belum saja ditegor oleh Orangtua.
Yang bontot kan,
biasanya dimanjakan.

Hellblade: Senua’s Sacrifice Review

Saya mengetahui tentang game ini ketika berselancar ria di lautan informasi maya, sebuah ulasan dari game ini muncul di linimasa media social yang sedang saya buka. Di dalam ulasan tersebut, game ini berhasil menyabet beberapa penghargaan. Dari situ, aku putuskan untuk mencoba memainkan game ini. Dan benar saja, game ini memberikan pengalaman bermain yang unik.

SPOILER WARNING

Continue reading “Hellblade: Senua’s Sacrifice Review”